Doa Berbuka Puasa Ramadhan yang Benar

Advertisement 970x90

Doa Berbuka Puasa Ramadhan yang Benar

Gunawan
April 30, 2019

بِسْــــــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْمِ
Assalamu‘alaikum Wr. Wb.
Doa Berbuka Puasa Ramadhan mungkin sudah tidak asing lagi bagi kita, artinya mayoritas dari kita sudah pada menghafalnya. Karena doa berbuka puasa ini selalu kita ucapkan dan selalu kita dengar selama bulan puasa, baik di media TV atau Radio selepas adzan maghrib.

Doa Berbuka Puasa Ramadhan yang Benar

Doa berbuka puasa ramadhan yang sudah memasyarakat di lingkungan kita adalah sebagai berikut :

اَللّهُمَّ لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّحِمِيْنَ

ALLAAHUMMA LAKASUMTU WABIKA AAMANTU WA'ALAA RIZQIKA AFTHORTU BIROHMATIKA YAA ARHAMAR ROOHIMIIN

Artinya :
Ya Allah kerana-Mu aku berpuasa, dengan-Mu aku beriman, kepada-Mu aku berserah dan dengan rezeki-Mu aku berbuka (puasa), dengan rahmat-MU, Ya Allah Tuhan Maha Pengasih.

Lafadz bacaan doa berbuka puasa diatas memang sudah menjamur di masyarakat, dan saya pribadi juga membaca doa tersebut saat berbuka puasa ramadhan, karena memang dari kecil doa itulah yang diajarkan untuk dibaca ketika buka puasa tanpa mengetahui haditsnya.

Namun setelah saya baca-baca dan pelajari, ternyata lafadz doa berbuka puasa ramadhan diatas tidaklah benar, karena doa tersebut bersumber dari hadits yang lemah (Dhaif).

Doa dengan redaksi ini diriwayatkan Abu Daud dalam Sunan-nya no. 2358 secara mursal (tidak ada perawi sahabat di atas tabi’in), dari Mu’adz bin Zuhrah. Sementara Mu’adz bin Zuhrah adalah seorang tabi’in, sehingga hadis ini mursal.

Dalam ilmu hadis, hadis mursal merupakan hadis dhaif karena sanad yang terputus. Doa di atas juga dinilai dhaif oleh Al-Albani, sebagaimana keterangan beliau di Dhaif Sunan Abu Daud 510 dan Irwaul Gholil, 4:38.

Hadis semacam ini juga dikeluarkan oleh Ath-Thobroni dari Anas bin Malik. Namun sanadnya terdapat perawi dhaif yaitu Daud bin Az-Zibriqon, dia adalah seorang perawi matruk. Al-Hafidz ibnu Hajar mengatakan:

وَإِسْنَادُهُ ضَعِيفٌ فِيهِ دَاوُد بْنُ الزِّبْرِقَانِ ، وَهُوَ مَتْرُوكٌ

Artinya :
“Sanad hadis ini dhaif, karena di sana ada Daud bin Az-Zibriqon, dan dia perawi matruk.” (At-Talkhis Al-Habir, 3:54).

Lantas, doa berbuka puasa yang benar sesuai yang amalkan Rasulullah SAW seperti apa?
Dari Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma, beliau mengatakan:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، إِذَا أَفْطَرَ قَالَ: ذَهَبَ الظَّمَـأُ، وابْــتَلَّتِ العُرُوقُ، وثَــبَتَ الأَجْرُ إِن شَاءَ اللهُ

Artinya :
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam, apabila beliau berbuka, beliau membaca: “Dzahaba-dz Dzama’u, Wabtalati-l ‘Uruuqu wa Tsabata-l Ajru, Insyaa Allah” (HR. Abu Daud 2357, Ad-Daruquthni dalam sunannya 2279, Al-Bazzar dalam Al-Musnad 5395, dan Al-Baihaqi dalam As-Shugra 1390). Hadis ini dinilai hasan oleh Al-Albani.

Jadi, dari hadits diatas dapat kita pelajari bahwa doa berbuka puasa yang benar sebagaimana yang dilakukan oleh Nabi Muhammad SAW adalah sebagai berikut :

ذَهَبَ الظَّمَـأُ، وابْــتَلَّتِ العُرُوقُ، وثَــبَتَ الأَجْرُ إِن شَاءَ اللهُ

Dzahaba-dz Dzoma’u, Wabtalati-l ‘Uruuqu wa Tsabata-l Ajru, Insyaa Allah

Artinya :
Telah hilang dahaga, urat-urat telah basah, dan telah diraih pahala, Insya' Allah.

Kesimpulan :
Sebagian orang mengamalkan doa-doa biasanya sesuai apa yang telah diajarkan oleh orang tua, guru atau ustadz tanpa harus mengetahui hadistnya (Apakah doa yang di pelajari atau amalkan adalah sesuai hadits shohih atau dhaif), karena memang saat belajar mayoritas para ustadz atau guru juga tidak memberikan hadits-haditsnya, tetapi hanya fokus ke bacaan doa yang telah diajarkan. Dari semua ulasan diatas, mungkin sebagian dari kita menjadi bingung, doa manakah yang seharusnya dibaca saat berbuka puasa.

Semua kembali pada diri kita masing-masing. Untuk lebih meyakinkan, sebaiknya Anda tanyakan langsung ke ustadz mengenai bacaan buka puasa ramadhan yang benar.

Sumber Referensi : http://www.konsultasisyariah.com/doa-sahih-berbuka-puasa/